BeritaNasional

Walikota Targetkan Semarang Jadi Tujuan Wisata Religi

SEMARANG, Jateng – Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu ingin menjadikan Kota Atlas sebagai salah satu kota tujuan wisata religi di Jawa Tengah dengan banyaknya makam ulama-ulama besar Nusantara. Salah satu wisata yang dikedepankan, yakni makam KH Muhammad Sholeh bin Umar Al Samarani yang akrab disebut Mbah Sholeh Darat di kompleks Tempat Pemakaman Umum (TPU) Bergota Semarang yang rutin didatangi peziarah.

“Harapannya, ini bisa menjadi salah satu wisata religi,” kata Ita, sapaan akrab Hevearita saat kegiatan Maulidurrosul dan Haul Ke-123 KH Sholeh Darat di Semarang, Senin (1/5/2023).

Menurut dia, kisah-kisah ulama besar di Kota Semarang bisa dinarasikan menjadi story telling sehingga masyarakat semakin paham dengan sejarah perkembangan Islam, khususnya di Kota Semarang. Artinya, Kota Semarang adalah salah satu kota penting yang memiliki andil dalam sejarah perkembangan Islam di Nusantara dengan banyaknya ulama-ulama besar yang bermukim di wilayah tersebut.

“Di Kota Semarangjuga memiliki ulama-ulama besar yang bisa dibuatkan story telling. Jadi, masyarakat akan semakin tahu bagaimana perkembangan agama Islam di Kota Semarang,” ujarnya.

Pada kegiatan tersebut, Ita mengingatkan bagaimana peran dan sumbangsih KH Sholeh Darat untuk Indonesia, dengan menilik dari peran murid-muridnya, seperti KHHasyim Asyari, KH Ahmad Dahlan, dan RA Kartini. “Beliau menjadi ulama yang luar biasa, di mana beliau menjadi guru-guru tokoh nasional seperti pendiri organisasi Nahdlatul Ulama (NU) KHHasyim Asyari, pendiri organisasi Muhammadiyah KHAhmad Dahlan, dan tokoh perempuan RAKartini,” katanya.

“Hari ini bertepatan Haul Ke-123 Mbah Sholeh Darat, tentunya beliau jadi panutan bagi kita masyarakat Kota Semarang. Tentunya kita patut berbangga karena beliau (KHSholeh Darat) ada di Kota Semarang,” tambahnya.

Ia mengatakan, haul KHSholeh Darat pada tahun ini berdekatan dengan peringatan Hari Ulang Tahun Ke-476 Kota Semarang. “Ini menjadi satu semangat kita menjadikan Kota Semarang yang luar biasa. Alhamdulillah, haul KH SholehDarat tahun ini selisih satu hari dari Hari Jadi Kota Semarang. Harapannya hal ini bisa memberi berkah kepada masyarakat Kota Semarang,” katanya.

Selain makam KH Sholeh Darat, ada banyak makam ulama besar di Kota Semarang, seperti makam Ki Ageng Pandanaran, Ki Ageng Galang Sewu, Habib Hasan bin Thoha bin Muhammad bin Yahya atau Singo Barong (Syekh Kramat Jati), dan Habib Thoha bin Muhammad Al-Qadhi (Mbah Depok).

sumber: republika

Polda Jateng, Kapolda Jateng, Polda Jawa Tengah, Jateng, Polrestabes Semarang, Polres Rembang, Polda Kalbar, Kalbar, Polda Kaltara, Kaltara, Polres Pangandaran

Related Posts

1 of 2,613

Leave A Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *