BeritaHukumKriminalitas

Dulu Ngaku Puas, Pelaku Mutilasi dan Cor Bos Depot Air Semarang: Dipikir-pikir Memang Saya Salah

SEMARANG – Tersangka kasus pembunuhan dan mutilasi seorang bos toko air galon di Semarang, Muhammad Husen telah menjalani Pra-Rekonstruksi pada Jumat (12/5/2023) kemarin.

Dalam Pra-Rekonstruksi tersebut Husen memperagakan sebanyak 60 adegan saat dia memutilasi hingga pengecoran mayat bosnya sendiri, Irwan Hutagalung.

Kanit Resmob, Iptu Dionisius Yudi Christiano mengungkapkan, adegan yang diperagakan Husen dalam Pra-Rekonstruksi tersebut dinilai telah sesuai dengan keterangan Husen dan para saksi.

“Sejauh ini, pra-rekontruksi telah sesuai dengan keterangan tersangka dan para saksi,” kata Iptu Yudi dilansir Tribun Jateng, Sabtu (13/5/2023).

Lebih lanjut Iptu Yudi mengungkapkan, selanjutnya akan dilakukan pemeriksaan kejiwaan terhadap Husen.

Nantinya jika ada temuan gangguan atau kondisi kejiwaan Husen tidak normal, maka akan dilakukan koordinasi dengan pihak rumah sakit jiwa.

Meski demikian, kondisi Husen kini dinilai sehat dan keterangannya kepada polisi pun masih konsisten.

“Sampai sekarang keterangan Husen konsisten sehat-sehat saja,” jelasnya.

Usai Pra-Rekonstruksi, Husen mengungkapkan penyesalannya atas aksi pembunuhan dan mutilasi yang dilakukannya kepada korban.

“Saya mohon maaf sebesar-besarnya,” kata Husen.

Permohonan maaf tersebut ditunjukkan Husen kepada keluarga korban, keluarganya sendiri dan polisi.

Kepada ketiga pihak, Husen menyatakan minta maaf.

“Saya minta maaf semuanya atas perlakuan saya, saya menyesal,” jelasnya sembari mengatupkan kedua tangan.

Muhammad Husen, pelaku pembunuhan dan mutilasi bosnya sendiri membeberakan alasan mengapa tak keluar kerja alias resign dari toko isi ulang air galon milik korban, Irwan Hutagalung setelah kerap mendapat tindakan kekerasan.

Diketahui sebelumnya Irwan Hutagalung ditemukan tewas di toko isi ulang air galon miliknya di Semarang, Jawa Tengah.

Saat ditemukan jasad korban telah dimutilasi dan dicor dengan semen dan pasir oleh Husen.

Husen mengaku membunuh korban karena sakit hati karena kerap dipukuli saat bekerja.

“Saya merasa sakit hati, saya sering dipukuli,” kata Husen dalam tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Kamis (11/5/2023).

Meski telah mendapat tindakan kekerasan, Husen mengaku tidak bisa keluar dari pekerjaannya karena mendapat ancaman dari korban.

Husen menyebut korban mengancam jika keluar dari pekerjaan, maka dirinya akan dihabisi oleh korban.

Selain itu selama bekerja, KTP milik Husen juga ditahan oleh korban.

“KTP saya pertama ditahan, kedua saya diancam, kalau sampai keluar dari kerjaan itu saya yang dihabisi. Saya yang mau dibunuh,” ungkap Husen.

Lebih lanjut Husen mengaku kerap dipukuli korban ketika melakukan kesalahan saat bekerja.

Husen juga mengaku pernah mendapat tindakan kekerasan ketika salah memberikan harga saat menjual galon, serta saat mesin pengisian air galon rusak.

“Ya karena setiap ada salah, ada kesalahan kecil pasti dia main tangan. Contoh ada pesanan galon, harusnya 15 dia bilang cuma 14 atau 13, begitu selesai kirim dia pulang langsung marah-marah, dia langsung main tangan.”

“Harusnya dikirim 15 pesanan galon, kurang, padahal dia yang bilang. Namanya orang baru mungkin salah jualin harganya, mesin rusak, mesin untuk pengisian air,” terang Husen.

sumber : tvonenews.com

 

Polres Rembang, Polres Sukoharjo, Polres Humbahas, Polres Pangandaran, Polda Sumut, Polda Kalbar, Polda Kaltara, Polda Jateng, Jateng, Jawa Tengah

Related Posts

1 of 2,616

Leave A Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *